Ungkap Penyelundupan PMI Ilegal, Polres Lumajang Kembali Amankan 10 Orang dari Tiga Lokasi Berbeda

masbam990

Lumajang | jatim.mmcnews.id
Satgas Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) Polres Lumajang yang baru diresmikan pekan ini langsung menunjukkan tajinya. Kamis (8/6/2023), Satgas TPPO yang diketuai Kapolres Lumajang AKBP Boy Jeckson S., S.H., S.I.K., M.H. menggerebek tiga lokasi berbeda di Kab. Lumajang yang dipakai sebagai tempat penampungan calon pekerja migran Indonesia (PMI) ilegal.

Sebanyak dua perempuan dan enam laki-laki calon pekerja migran diselamatkan dari tiga lokasi tersebut. Para calon PMI ini berasal dari Lampung, Lombok, dan Jember.

“Kedua perempuan calon pekerja migran kami amankan dari Hotel Lumajang di Jalan Ahmad Yani, sementara keenam CPMI pria ditempatkan pada lokasi di Jalan Blimbing Kelurahan Kepuharjo. Dari lokasi ketiga yang merupakan rumah kos di Jalan Musi Kelurahan Tompokersan, petugas mengamankan seorang wanita sebagai penyedia penampungan yang mana saat itu sedang bersama mantan suaminya,” ucap AKBP Boy Jeckson dalam rilis kasus tersebut, Sabtu (10/6/2023).

“Untuk kepentingan penyelidikan lebih lanjut, kesepuluh orang tersebut beserta sejumlah barang bukti langsung dibawa ke Polres Lumajang. Kami berharap bisa segera membongkar jaringan maupun sindikat penyelundupan PMI ilegal yang coba-coba menjadikan Kabupaten Lumajang sebagai bagian dari wilayah operasi mereka. Kami tidak main-main dengan komitmen melawan penyelundupan PMI ilegal sebagai salah satu bentuk perdagangan orang yang merupakan tindak pidana yang merusak nilai kemanusiaan,” katanya.

Dari penyelidikan sementara, Satgas TPPO Polres Lumajang mengetahui wanita penyedia tempat penampungan yang saat ini berstatus terlapor telah bekerjasama dengan 13 Pekerja Lapangan (PL) untuk mencari calon pekerja migran sejak 2017. Sepanjang periode tersebut, para PL yang sudah diketahui data dirinya dan beralamat di Lumajang, Jember, Lampung, dan Banyuwangi tersebut berhasil merekrut 303 orang CPMI.
IMG-20230610-WA0200
“Para CPMI ini menyetorkan uang hingga puluhan juta rupiah kepada terlapor dengan harapan dikirim bekerja ke Australia, Jepang, dan Malaysia. Sebagian besar uang ini dikirimkan oleh terlapor kepada operator di Jakarta untuk pembelian tiket, pembayaran hotel, dan lain-lain,” ucap AKBP Boy Jeckson.

“Untuk membuat calon pekerja migran percaya akan diberangkatkan ke luar negeri, mereka dibuatkan paspor dan visa wisata untuk selanjutnya dikirim ke Singapura, Malaysia, dan Vietnam, namun selanjutnya kembali ke Indonesia dengan berbagai alasan. Keberangkatan ke negara-negara tersebut hanya digunakan sebagai cara meyakinkan PMI bahwa andaikata berhasil sampai di negara tujuan yang dijanjikan akan ada orang yang bertugas mencarikan pekerjaan apapun dengan harapan sang majikan nantinya mengurus izin kerja buat mereka. Ada pula PMI yang sudah diterbangkan ke Jepang, tetapi sampai di sana dipulangkan oleh imigrasi karena tidak memiliki atau mengetahui alamat tujuan,” ujarnya.

Pengungkapan kasus penyelundupan CPMI ilegal ini adalah yang kedua kalinya setelah penindakan serupa pada awal Maret lalu. Ketika itu, pwtugas dari Polres Lumajang dan Polda Jatim berhasil mengamankan 17 CPMI ilegal asal Lombok yang dijanjikan bekerja ke Arab Saudi.

“Kami akan terus menggiatkan tindakan hukum tegas terhadap penyelundupan CPMI ilegal ini. Tidak ada kompromi bagi pelaku maupun bila ada oknum manapun yang hendak melindungi,” kata AKBP Boy Jeckson. (sin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *