Bupati Jombang Melaunching Perbup Percepatan Kemandirian Pangan Di Gedung PKK

sevaaliniseva

JOMBANG | MMCJATIM – Pemerintah Kabupaten Jombang melalui Kantor Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Jombang menyelenggarakan Sosialisasi Kebijakan Perberasan dan Launching Perbup Percepatan Kemandirian Pangan Dengan Beramal Pangan Bisa bertempat di Gedung PKK Kabupaten Jombang, Rabu, (31/5/2023) pagi.

Kegiatan yang dibuka dan dilaunching oleh Bupati Jombang Hj Mundjidah Wahab selaku Pembina Satgas Pangan Kabupaten Jombang ini, dihadiri oleh H. Suwanto, SH Ketua Komisi B DPRD Kabupaten Jombang selaku narasumber yang menyampaikan materi Kebijakan Perberasan dan Kendalanya; Kepala Bulog Sub Divre Surabaya Selatan selaku narasumber dengan materi Peran Bulog Dalam Perberasan Nasional.

Bupati secara simbolis juga menyerahkan bantuan hibah isi Lumbung berupa Gabah Kering Giling sejumlah 3 Ton Senilai Rp. 22.350.000,- dari APBD Kabupaten tahun Anggaran 2023 kepada kelompok lumbung pangan Banjarsari, Desa Banjarsari, Bandarkedungmulyo, Kelompok Lumbung Pangan Kemakmuran Desa Kedungmelati Kesamben dan Lumbung Pangan Barokah Desa Menganto Mojowarno.

Disampaikan oleh Bupati Jombang bahwa Kegiatan Sosialisasi Kebijakan Perberasan dan Launching Perbup Percepatan Kemandirian Pangan Dengan Beramal Pangan Bisa yang dilaksanakan oleh Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Jombang ini menjadi sangat penting.

“Mengatur dan mengelola distribusi pangan terutama beras, memerlukan suatu kebijakan perberasan yang tepat. Agar tidak berkontribusi pada inflasi daerah diperlukan suatu kebijakan yang mengatur dan mengelola distribusi pangan terutama beras”, tuturnya

Kebijakan Perberasan Nasional yang komprehensif sebagaimana tercantum dalam Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2002 bertujuan untuk meningkatkan pendapatan petani dan ketahanan pangan nasional selain itu dikuatkan dengan kebijakan perberasan berupa Instruksi Presiden RI Nomor 5 Tahun 2015 tentang kebijakan pengadaan gabah / beras dan penyaluran beras oleh pemerintah.

“Dengan adanya Instruksi Presiden ini diharapkan harga pembelian gabah/ beras ditingkat petani lebih rasional dan layak sehingga pada musim panen raya saat ini ada nilai tambah bagi petani dari hasil produksinya”, tambah Bupati Mundjidah Wahab.

Disebutkan oleh Bupati Mundjidah Wahab bahwa kondisi yang selalu dialami para petani adalah fluktuasi harga antar musim, dimana pada saat panen raya sebaliknya pada musim paceklik ketersediaan pangan ditingkat petani rendah sehingga harga gabah/ beras relatif tinggi.

“Dengan kondisi tersebut maka diperlukan upaya-upaya suatu terobosan inovasi yaitu dengan peningkatan pemanfaatan pangan lokal yang belum tertangani secara optimal, untuk itu diperlukan kebijakan tentang pemanfaatan pangan lokal. Oleh karenanya saya berharap adanya dukungan dari semua pihak termasuk organisasi wanita yang bisa mensosialisasikan pangan dalam penganekaragaman dengan pemanfaatan pangan lokal”, himbau Bupati Mundjidah Wahab.

Bupati juga memotivasi kepada para petani untuk tetap ikhtiar dengan tetap melakukan pola tanam yang baik, juga terus melakukan terobosan dan inovasi, dengan tidak lupa untuk selalu berdoa dan bersedekah, agar selalu dalam Lindungan Alloh SWT.

“Semoga kegiatan ini mendapatkan Ridho Alloh SWT dan memberikan manfaat. Saya berharap tim percepatan kemandirian pangan serta satgas pangan dapat bekerja secara sinergi dan lebih optimal untuk mewujudkan Jombang yang mandiri pangan”, tandas Bupati Mundjidah Wahab.

Sementara itu disampaikan oleh Nur Kamalia SKM, M.Si, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Jombang bahwa kebijakan perberasan yang dilaksanakan oleh pemerintah selama ini untuk menjaga produktivitas serta bagaimana untuk tanaman padi tetap produksi dan menghasilkan yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan pangan.

“Alhamdulillah saat ini harga gabah ada di angka yang cukup menggembirakan sesuai dengan ketetapan yang ada dari Badan Pangan Nasional. Untuk meningkatkan percepatan kemandirian pangan, tentunya Jombang sangat kaya dengan pangan lokal maka pada kesempatan ini kami berinovasi bagaimana untuk mengamankan lokal pangan yang ada sehingga tidak tergantung terhadap komoditi beras, akan tetapi pada pangan yang lain”, tuturnya.

“Melalui momentum ini kami mengkolaborasikan kebijakan antara petani, pengusaha perberasan, dengan bulog guna meningkatkan stabilitas harga serta untuk mencegah terjadinya inflasi. Sekaligus Launching Perbup Percepatan Kemandirian Pangan dengan “Beramal Pangan Bisa” merupakan singkatan yang kepanjangannya adalah bersama amankan lokal pangan bergizi beragam bergizi seimbang dan aman”, pungkasnya.

Hadir juga pada kegiatan tersebut Kepala OPD terkait, Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Jombang, perwakilan Organisasi Wanita, serta penyuluh pertanian dari 21 Kecamatan, Poktan, Gapoktan, pengusaha perberasan, dan kelompok lumbung pangan.

Reporter: Jum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *